Batu Ratapan Angin & Legenda Perselingkuhan 2 Anak Manusia

“Sepandai-pandai membungkus yang busuk berbau juga”

Sebuah kisah diceritakan tentang sosok pangeran tampan dan pasangannya seorang putri nan jelita, hidup rukun dan penuh cinta. Keduanya menjadi teladan hidup yang baik bagi rakyatnya. Namun keharmonisan hubungan kedua pasangan itu berubah saat muncul orang ketiga. Seorang  lelaki menggoda sang putri hingga memunculkan hubungan cinta terlarang diantara mereka. Kehadiran Sephia (kekasih gelap) ini tertutupi oleh kebohongan demi kebohongan yang dilakukan sang putri, hingga akhirnya pangeran mendapati kebenaran hubungan terlarang ini.

Sang putri dengan balutan rasa salah dan penyesalannya berkali-kali meratap serta memohon maaf kepada suaminya. Di antara perasaan marah bercampur rasa sayangnya kepada sang istri, sang pangeran dengan sangat murka kemudian mengutuk kedua anak manusia yang berselingkuh tersebut menjadi batu. Batu yang berdiri adalah jelmaan dari kekasih gelap sang putri, sementara batu yang terduduk adalah jelmaan dari sang putri.

Sebuah narasi cerita rakyat yang dipercaya sebagai latar belakang Batu Ratapan Angin, sebuah tempat memandang keelokan paras alam di Wonosobo.

“Mas Yo, ini nasi goreng dan teh manis panasnya ya, “kata Mas Dwi, seorang penjaga penginapan murah di Dieng, membawa nampan berisi pesananku.

Ia meletakkan nasi goreng dan teh manis panas itu di atas meja kayu panjang di ruang tengah penginapan. Meja kayu panjang ini digunakan sebagai meja makan oleh para pelancong yang bermalam di penginapannya. Pagi itu aku sarapan bersama dua orang pelancong lainnya setelah sebelumnya menyegarkan diri dengan mandi air hangat. Mereka adalah pasangan suami istri dari Selandia Baru, Mark dan Cynthia. Aku mengetahuinya setelah berbincang dengan keduanya.

Kedua bule itu sudah bermalam di penginapan Mas Dwi sehari sebelumnya. Sementara aku baru semalam menginjakkan kaki di sini setelah menempuh perjalanan panjang dari Jakarta menuju Yogyakarta, transit bis di Magelang hingga pemberhentian terakhirku di Dieng. Seperti ritual, setahun sekali aku memang selalu mengunjungi Dataran Tinggi Dieng di Wonosobo.

Aku melahap dengan cepat nasi gorengku dan menggelontorkan teh hangat untuk mengusir rasa seret di tenggorokan. Bagaikan mendapat suntikan energi, badanku terasa kembali segar. Tas ransel berisi logistik dan kamera segera terpanggul di pundakku. Mark dan Cynthia juga terlihat sudah menyelesaikan sarapannya dan bergegas mengemas perlengkapan di kedua tas ransel kecil mereka.

Kami berpamitan. Kedua bule yang ramah itu mengambil perjalanan dengan arah yang berbeda denganku. Kami bertiga janjian untuk berbincang sore nanti setelah kembali ke penginapan.

Telaga Warna; telaga Pengilon; Batu Ratapan Angin
Tampak atas telaga Warna dan telaga Pengilon (Dok. pribadi)

Bye, Yohan. We’ll see you later this afternoon. Have a good trip, “kata Mark. Ia dan Cynthia melambaikan tangan kepadaku.

Thank you. Have a great trip both of you. Stay safe,” jawabku sambil membalas lambaian tangan mereka.

Dataran Tinggi Dieng, Wonosobo memang tempat yang nyaman untuk dikunjungi para pelancong. Ia menyimpan banyak pesona alam dengan lansekapnya yang memesona. Tingkat ketinggiannya yang diatas 2000 mdpl membuat Dieng berhawa sejuk bahkan cenderung dingin. Pada waktu-waktu tertentu suhu di Dieng dapat mencapai 0 derajat Celcius bahkan minus 1 – 4 derajat Celcius.

Jika kamu adalah pelancong yang menyukai bentang alam dengan pemandangannya yang memukau, silakan taruh nama Dieng di dalam daftar perjalananmu. Percayalah, Dieng bakalan memesonamu. No doubt!

Aku melajukan motor sewaan yang aku pinjam lewat Mas Dwi. Kali ini Batu Pandang Ratapan Angin menjadi tujuan perjalananku. Sekitar tahun 2015 tempat ini dibuka untuk umum dan saat ini sudah cukup terkenal dikalangan para pelancong. Tak susah rasanya menemukan foto-foto tempat ini di berbagai media sosial. Secara letak geografis, Batu Pandang Ratapan Angin berada di Desa Dieng Wetan, Kecamatan Kejajar, Wonosobo. Cukup berkendara sekitar 15 menit dari penginapanku.

Batu ratapan angin
Asyik benar panoramanya, gaes (Dok. pribadi)

Batu Pandang Ratapan Angin – yang disebut pula Batu Pandang Dieng atau Batu Pandang Telaga Warna – letaknya tak jauh dari Dieng Plateau Theater. Kita perlu berjalan kaki dan tracking untuk menuju Batu Pandang Ratapan Angin yang berada di atas sebuah bukit. Tak lupa aku menyodorkan uang IDR 10.000 sebagai tiket masuk di loket. Cukup murah.

Di atas bukit itulah terletak dua buah batu bertumpuk yang diyakini sebagai batu kutukan dari pangeran yang telah diselingkuhi oleh istrinya.

Dari atas batu pandang ini kalian dapat menikmati keindahan Telaga Warna dan Telaga Pengilon yang letaknya bersebelahan. Keunikan dari kedua telaga ini adalah pada warna air di masing-masing telaga. Warna air di Telaga Warna cenderung berwarna hijau, sementara warna air yang jernih lebih mendominasi Telaga Pengilon.

Kedua telaga itu terpisahkan oleh sebuah pulau – lebih tepatnya daratan kecil – yang akan hilang saat musim penghujan karena terendam oleh debit air danau yang bertambah. Jika kalian beruntung, kalian akan dapat menyaksikan Telaga Warna yang berubah warna airnya menjadi kuning atau berwarna-warni lainnya. Hal ini terjadi karena kandungan belerang yang tinggi di dasar danau sehingga saat sinar matahari menyinarinya akan menimbulkan efek warna-warni pada air telaga.

Layangkan pandangan matamu ke segala arah. Di kejauhan akan terlihat lahan-lahan pertanian di lereng-lereng bukit dan gunung yang tampak seperti ribuan anak tangga. Di sisi Timur, gunung Prau terlihat seperti raksasa yang tertidur. Memanjang berwarna hijau.

Aku berdiri di atas salah satu batu yang tertinggi, menikmati keheningan. Memejamkan mata dan menajamkan telinga. Mendengar desisan suara yang berpadu dengan bunyi gemerisik dedauan yang saling bergesek halus karena tertiup semilirnya pawana. Terasa getir dan melagukan lara. Terdengar seperti sebuah ratapan sedih.

Batu
Menikmati semilir dan desir angin (Dok. pribadi)

“Mas, mau coba naik jembatan gantung nggak? Di balik batu besar itu tuh tempatnya! Dari sini naik sedikit kemudian lurus saja,” teriakan Sarip, penjaga loket di tempat ini, membuyarkan keasyikanku menikmati keheningan.

Aku menganggukkan kepalaku mengiyakan, namun tak sedikitpun aku menggeserkan kakiku dari atas batu pandang. Aku masih mau menikmati keheningan itu. Membiarkan seluruh panca indraku berkeliaran dan terlena oleh keheningan yang tercipta saat itu.

Setelah puas dengan hanya duduk dan menikmati keheningan, aku beringsut turun dan kembali melanjutkan perjalanan menuju tempat lain di kawasan Dieng. Jembatan gantung yang diberi nama Jembatan Merah Putih tak aku sambangi seperti saran Mas Sarip.

Aku lebih memilih bergeser ke arah kompleks candi. Belajar kearifan dan keheningan lainnya dari tumpukan bebatuan yang disusun oleh tangan dan peluh keringat nenek moyang bangsa ini, jauh sebelum traktor ataupun forklift ditemukan.

Dataran Tinggi Dieng, Wonosobo

3 Replies to “Batu Ratapan Angin & Legenda Perselingkuhan 2 Anak Manusia”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s