Gunung Prau, Perjalanan Menembus Sunyi (3)

“Pada akhirnya, setiap orang adalah perjalanan bagi manusia lainnya. Dan setiap perjalanan terbuat dari 2 hal, pertemuan dan perpisahan.” – Sungging Raga

Baca bagian sebelumnya…

KEMBALI PULANG

“Gimana nih, lanjut perjalanan atau balik kanan?” tanya Bayu kepada kami bertiga.

Puncak gunung Prau yang sesungguhnya tertutup kabut yang tebal di kejauhan.

“Kalau aku sih lanjut, bro. Tapi Aris dan pak Didik sepertinya nggak. Mereka nggak fit,” jawabku sambil melihat ke Aris dan pak Didik yang terlihat kepayahan.

Rute perjalanan kami seharusnya berlanjut dengan tracking sepanjang 4 km melintasi bukit dan menuruni punggung gunung Prau melewati jalur yang lain. Melihat kondisi dari kedua teman kami, Aris dan Pak Didik, menjadi sesuatu yang tidak mungkin jika kami paksakan.

Kami bersepakat untuk turun melewati jalur yang kami naiki semalam.

Lansekap yang tersaji saat kami menuruni lereng gunung Prau. Menyejukkan mata (Dok. Pribadi)

Jalur itu ternyata memang menantang. Kami saling meledek dan bersendau gurau saat mengetahui bahwa tanjakan gunung Prau yang kami lewati cukup terjal. Ternyata dengkul kami masih cukup kuat melibas tanjakan, walaupun dengan susah payah hehehe.

Saat kami tiba di perkebunan kentang, terlihat beberapa bapak yang tengah duduk sembari mengobrol. Asap rokok mengebul dengan bau tembakau yang khas menguar memenuhi udara pagi. Kami sempatkan berbincang sejenak dengan mereka sembari melepas lelah.

Baca juga: Tentang Erotisme Dan Keagungan Candi Sukuh

Kami beristirahat di Penginapan “Bu Djono” untuk makan pagi. Disana kami bertemu dengan beberapa turis asing berkebangsaan Jerman yang baru kembali dari puncak Sikunir. Mereka mendapati sunrise yang berkabut, persis seperti yang kami alami juga pagi ini.

Kami berbincang dan bertukar cerita pangalaman traveling masing-masing.

Kami melanjutkan perjalanan ke Telaga Warna, kompleks candi dan kawah Sikidang setelah cukup beristirahat. Aris dan Pak Didik memutuskan untuk menaiki bukit guna melihat Telaga Warna dari bagian atas. Aku dan Bayu cukup menikmati danau dari bawah.

Gunung Prau; Dieng; Wonosobo
Melihat Telaga Warna setelah turun dari gunung Prau (Dok. Pribadi)

Saat tengah hari, kami memutuskan untuk kembali ke rumah Bayu di Wonosobo. Pak Didik kami antar sekalian ke rumahnya. Istirahat menjadi agenda kami selanjutnya. Menjelang sore kami bertiga melanjutkan perjalanan ke Semarang dengan mobil travel.

Saat melewati gunung Sindoro dan gunung Sumbing yang berdiri megah, secara bersamaan kami menganggukan kepala. Iya, kedua gunung ini menantang juga untuk ditaklukkan. Entah kapan rencana itu dapat kami wujudkan. Yang penting kami sudah mengunggahnya dalam beberapa larik permohonan doa. 

Perjalanan bukanlah melulu tentang tujuan, namun tentang apa yang terjadi dan dengan siapa kamu melakukan perjalanan itu.

Gunung Prau, Dieng, Wonosobo – Februari 2012

Note:

Special thanks buat Oom Bayu. Matur nuwun buat hospitality-nya selama di Wonosobo; teh hangat dan tempe kemulnya akan selalu dikenang! Jos markojos, buddy!  

Oom Aris, terima kasih juga ya sudah nemenin nge-gembel walaupun semi borjuis. Jangan kapok jalan sama roadis macam saya.

Gunung Prau; Dieng; Wonosobo
Walaupun nge-gembel tapi pulangnya dong naik pesawat hehehe (Dok. Pribadi)

7 Replies to “Gunung Prau, Perjalanan Menembus Sunyi (3)”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s